Pandangan ini pertama kali disiarkan di laman Facebook saya pada tanggal 1 April 2019.

Kemenangan cetek dan singkat, itu yang dicari para lelaki sosialis yang menyerang perempuan-perempuan feminis kebelakangan ini. Dalam Bahasa Inggeris, ini dipanggil cheap shot. Ketika mahu namanya naik, dia menyerang feminis supaya dapat banyak Likes dan Shares di Facebook. Siapa bilang sosialis misigonis tidak bertuhan? Populariti murahan itu lah tuhan mereka. Dan kalau pun mereka bertuhan, mereka sering syirik. Nah, inilah contoh baik ad hominem. Ini namanya serangan peribadi, serangan yang sering mengacu pada tubuh lawannya, pada kewujudan lawannya. Ini sama sekali bukan kritikan terhadap pemikiran lawan, dan jauh sekali daripada kritikan intelektual. (Walaupun harus diakui bahawa cara kutukan ad hominem aku tadi itu jauh lebih cool, kan? 😉)

Serangan-serangan seperti ini banyak sekali ditujukan kepada perempuan. Serangan ad hominem seorang aktivis dan ahli politik Parti Sosialis Malaysia (PSM) bernama Khairul Nizam Abd Ghani (Aduka Teruna) beberapa hari lalu telah sampai ke pengetahuanku. Kenapa ia ad hominem? Kerana ia adalah serangan pada tubuhku, dan pada kewujudanku. Aku dikecam secara fizikal dan dituduh pelbagai tuduhan, termasuklah attention seeker (sang peminta perhatian).

Wahai Aduka, aku diam-diam saja di tempatku mengerjakan pekerjaanku sehari-hari, tidak aku pedulikan langsung kewujudan kamu. Kenapa aku yang dituduh meminta perhatian, sedangkan seranganmu itulah yang meronta-ronta meminta perhatianku?

Foto yang digunakan Aduka Teruna itu sama sekali tidak perlu. Pertama, itu foto lama dan isunya belum pernah aku bahas walau sudah hampir setahun aku dikecam kerana foto itu (dan juga mendapat komentar dari Imam Besar Masjid Wilayah Kuala Lumpur).

Kedua, foto itu tidak ada kaitan dengan “ulasan” dia tentang “neo-feminis”. Untuk makluman semua, tidak ada satu pun orang terpelajar dalam dunia ini yang menggunakan perkataan “neo-feminis”. “Neo-feminis” adalah makhluk mitos yang diciptakan Aduka Teruna untuk melepaskan dendam dia pada feminis yang bersuara secara politis dan menggugat kedudukan lelaki yang patriarkis. Penciptaan mitos adalah satu taktik yang sering digunakan orang-orang yang tidak yakin dengan dirinya sendiri (insecure) kerana dia tidak boleh menghadam sesuatu isu dengan akal fikiran yang sihat (sila baca konsep myth-making dan peranannya dalam memperbodohkan masyarakat untuk mengekalkan kekuasaan).

Dan untuk makluman semua lagi, kalau pun wujud mitos “neo-feminis” yang diciptakan Aduka itu, pendefinisiannya bukan hanya salah, malah menyesatkan. Begini, biar aku jelaskan.

Kata Aduka, “neo-feminis bermaksud feminis yang baharu, [yaitu] selepas era feminis-feminis yang hebat memperjuangkan teras penindasan mereka pada zaman lampau.” (Ya, aku perbetulkan kesalahan tatabahasa dia kerana itu sangat memalukan.)

Zaman lampau tu zaman bila, wahai Aduka? Tahukah anda bahawa aktivis gerakan perempuan yang sudah ada di tanah air ini sejak zaman anti-kolonial lagi itu tidak pernah pun menggunakan perkataan “feminis” atau konsep “feminisme” dalam gerakan mereka? Konsep dan bingkai kerja (framework) intelektual “feminisme” itu mulai popular dalam kalangan aktivis di akhir tahun 1980-an ketika para aktivis gerakan perempuan bertungkus-lumus melobikan Akta Keganasan Dalam Rumah Tangga yang hanya diluluskan di Parlimen pada tahun 1994.

Sungguhpun aktivis gerakan perempuan tidak menggunakan feminisme sebagai framework mereka sebelum itu, itu tidak bermaksud mereka menolak nilai-nilai yang mengangkat pembebasan perempuan. Ya, memang mereka tidak menggelar diri mereka feminis, tapi mereka feminis sekali. Itu ke “zaman lampau” yang dimaksudkan kamu, wahai Aduka? Amboi, melampau (pun intended) betul perempuan di zaman itu ya!

Dan cuba teka, wahai Aduka, apakah nilai aku sebagai feminis? Pasti kamu tidak akan percaya, walaupun ini datang dari pengakuan aku sendiri, bahawa aku adalah seorang feminis yang sangat anti-kolonial, anti-kapitalis, dan anti-kediktatoran atau dalam erti kata lain, aku adalah feminis yang sangat pro-kemerdekaan, pro-sosialisme, dan pro-demokrasi. Sesungguhnya itulah nilai-nilai yang sama yang diangkat ibu-ibu kita di zaman anti-penjajahan dahulu, ini bermaksud aku adalah feminis “zaman lampau” yang kamu sanjung itu, bukan “neo-feminis” sama sekali! LOL itu aku baru kupas perenggan pertama dari serangan Aduka Teruna, kalau aku kupas perenggan-perenggan lain yang penuh anti-intelektualisme itu, ini akan menjadi esei disertasi yang boleh memberikan aku sebuah ijazah pengajian tinggi di Universiti Berfikirlah Kamu Wahai Umat.

Aduka Teruna, dan teruna-teruna sosialis lain yang bersependapat dengan dia, lupakah kamu dan kalian semua akan seruan pemikir-pemikir sosialis sedunia, bahawasanya tidak ada pembebasan manusia sekiranya tidak ada pembebasan perempuan (Lenin).

Selain itu, antara bidang keilmuan yang banyak menyumbang kepada pengembangan ilmu ekonomi-politik Marxist adalah ilmu feminisme Marxist, satu bidang keilmuan politik dan falsafah yang menjelaskan dinamika kedudukan perempuan di dunia patiarkis dan kapitalis. Selain itu juga… ah, apa yang kalian peduli tentang ilmu-ilmu feminisme, kan?

Sangat bebal sekali ketika para lelaki sosialis di Malaysia itu sebegitu cetek dan dangkal ilmu mereka tentang feminisme sebagai cabang ilmu, tapi mereka lah orang-orang yang bercakap tentangnya seolah-olah mereka adalah orang yang paling arif sekali. Sungguh memalukan nama lelaki, dan memalukan nama sosialis.

Di sini aku tampilkan beberapa pandangan yang aku tanyakan kepada perempuan-perempuan sosialis di dalam lingkungan aku, ketika serangan Aduka Teruna itu aku tunjukkan pada mereka. Seorang kawan lama, Karimah (bukan nama sebenar), mengatakan tindakan itu sebagai “salah dan sangat biadap”. Menurut Karimah, “[i]tu adalah sebuah post yang berniat membuli untuk menangkan argument dia yang cetek dan kabur.” Dan yang kabur itu bukan hanya pemahaman Aduka tentang feminis, tapi pemahaman Aduka tentang kes-kes gangguan seksual dan kesulitan-kesulitan yang dilalui perempuan dalam melaporkannya. Akhirnya, ketika Aduka memutuskan untuk meletakkan foto aku sebagai serangan peribadi, Karimah mengatakan itu adalah pembulian pada seorang feminis yang spesifik, dan sangat tidak beretika. “Dia tidak dikira sebagai beretika dengan menutup muka gambar tersebut kerana terang-terang berniat membuat orang tahu itu siapa… Tujuan dimasukkan gambar tersebut jelas untuk mendapatkan sokongan… Sengaja membangkitkan kemarahan orang.”

Selain itu, Sarinah yang merupakan aktivis dan pengurus serikat buruh di Bekasi (Indonesia), yang pernah di Kuliah Buku untuk berkongsi pengalamannya mengubah NGO kepada serikat buruh, melihat posting Aduka itu dan merasa jijik sekali melihat lelaki-lelaki sosialis boleh sebegitu sekali menyerang tubuh dan peribadi perempuan sosialis yang lain. “Masa sosialis kok begitu,” kata Sarinah. “Siapa bilang perempuan hanya butuh isu-isu perbaikan ekonomi? Kami pusing betul menghadapi kasus-kasus perlecehan seksual, F-SEDAR tidak bertambah kecil kerana itu,” tambah dia lagi.

Menyempitkan perjuangan perempuan hanya kepada kelas adalah satu ciri visi sosialisme yang cetek. Konsep interseksi yang digunakan feminis itu banyak membantu perempuan untuk menyedari relasi hubungan tubuhnya dengan kekuasaan, baik kekuasaan legislative (negara) mahupun kekuasaan kultural (masyarakat). Sekiranya kalian tidak berubah, kalian tidak akan pernah mendapatkan sokongan perempuan secara menyeluruh dan kekallah kalian dalam tirani kejahilan.

Pada kesempatan ini, aku ingin menegaskan kebertanggungjawaban parti politik yang mewujudkan kondisi-kondisi dalam parti yang membolehkan lelaki-lelaki sosialis toksik seperti Aduka Teruna untuk wujud, biar ianya PSM, Parti Murba, Parti Rakyat Malaysia, dan organisasi-organisasi sosialis, anarkis, dan “kiri” lainnya.

Organisasi-organisasi kalian itu umpama kenderaan yang tiada bahan bakarnya ketika kalian tidak memenangkan isu-isu berkaitan perempuan. Jangan hanya kerana benci dan dendam dengan beberapa feminis tertentu, kalian menyerang feminisme dengan taktik keji dan membuli seperti ini.

Sebetulnya anda masih boleh memperjuangkan pembebasan perempuan dan meningkatkan basis dokongan politik juga, ini bukan satu-satunya cara untuk meraih sokongan masyarakat. Malah, ini mungkin akan menjadi faktor hilang sokongan yang sedia ada.

Buat perempuan-perempuan di luar sana yang sedang membaca artikel ini dan sedang marah, percayalah bahawa aku memahami kemarahan kalian. Aku percaya kalian yang punya hati dan punya nurani akan dapat melihat, siapa sebenarnya yang sedang membuli dan siapa sebenarnya yang sedang dibuli. Aku menulis dalam perlawanan balik ini bukan kerana aku menginginkannya, tapi kerana aku wajib mengerjakannya. Kalian harus tahu, dan kalian harus kenal, lelaki-lelaki mana yang harus kalian jauhi dari hidup kalian. Dan parti-parti politik mana yang harus kalian jauhi ketika mereka mendekati kalian.

Kalau mereka yang konon berpura-pura menegakkan kebajikan kita sebagai perempuan ini boleh berkelakuan begini pada perempuan yang menggugat kedudukan dan ego mereka, jelas sekali mereka harus ditolak, dan tidak wajar didokong.

Mulai hari ini, akan aku namakan siapa pencabul-pencabul seksual yang berada di tengah-tengah gerakan rakyat. Dan bukan hanya itu, tetapi juga laki-laki yang melakukan kekerasan terhadap perempuan, baik secara fizikal atau secara mental. Namakan mereka, agar kita semua dilindungi. Amin.