Pada malam pembukaan konferensi Sosialisme 2018 yang dianjurkan Parti Sosialis Malaysia (PSM) tahun lalu, aku sempat mendengarkan ucapan pembukaan daripada Sec-Gen PSM, Siva. Kerana pengalaman Malaysia di pilihanraya umum (PRU) pada Mei 2018 telah mendatangkan kemenangan kepada Pakatan Harapan, ucapan itu mengungkapkan kata-kata tahniah kepada rakyat Malaysia kerana telah menukar kerajaan lama kepada kerajaan baru. Sebutan “Malaysia Baru” diulang-ulang dalam pemahaman “rakyat telah menang”, dan tidak ada satu pun ungkapan kritis pada kegagalan gerakan kiri pada PRU itu dalam konferensi yang seharusnya membawa analisis sosialis. Aku fikir, kalau beginilah analisisnya, kenapa aku hadir ke konferensi sosialis? Bukankah aku boleh mendapatkan analisis ini dari mana-mana forum yang mengangkat gagasan liberal di Malaysia? Pada malam itu, aku sedar akan satu kegagalan besar kiri di Malaysia, yakni kegagalan kiri untuk memahami kegagalan mereka sendiri.

Secara politiknya, aku bukan liberal. Tapi aku sering dianggap liberal kerana cara pemakaianku, dan kerana pergaulanku. Itu tidak masalah. Apa yang orang anggap tentang aku itu bukan urusanku. Namun, bak kata orang putih to set the record straight, aku telah tergabung ke Gabungan Kiri (GK) sejak tahun 2015, dan kerja-kerja aktivisme aku selama ini adalah untuk membawa idea-idea dan analisis-analisis sosialis ke ruang awam. Pada tahun 2015, aku berusia 23 tahun, sangat naif, mentah, dan sedang belajar. Dalam proses pembelajaran dan pengkaderanku, aku hanya dibantu dalam erti kata sebenar oleh kolektif-kolektif di luar Gabungan Kiri. Meskipun aku banyak belajar dari mereka di awalnya, misalnya dari PSM, dari Dr. Kua, dari Dr. Rohanna, tetapi kerana GK jarang bertemu dan jarang membuka forum komunikasi untuk hal-hal substanstif, aku pergi ke tempat-tempat lain untuk membantu pembelajaranku. Dan setiap kali aku belajar sesuatu yang baru, aku cuba membawa idea-idea itu kepada GK, tetapi jarang sekali idea-idea itu membawa kepada perbahasan yang sihat, dan cara forum yang benar-benar mengangkat semangat intelektualisme dalam kritikan (nota: tidak ada pemahaman dan praktek kritik-oto-kritik dalam GK, atau gerakan kiri di Malaysia secara umum).

Kondisi objektif dan kondisi subjektif

Analisis aku sebagai seorang sosialis di Malaysia terhadap PRU-14 tahun lalu adalah gerakan kiri telah gagal untuk menawarkan alternatif politik kepada rakyat. “Rakyat telah menang”? Rakyat menang apa? Rakyat hanya memenangkan satu kerajaan yang korup, kapitalis, dan patriarkis untuk menggantikan kerajaan lama yang sama korup, kapitalis, dan patriarkis. Itu bukan kemenangan, itu hanya pemutaran. Sebagai sosialis, sungguhpun kita boleh meraikan kemenangan demokrasi itu, kita tidak boleh meraikan kemenangan politik, kerana tiada kemenangan politik yang berlaku sama sekali, baik untuk rakyat, mahupun untuk gerakan kiri. Sebelum kita meminta rakyat untuk memilih kerja-kerja politik yang jujur, kita harus jujur juga pada diri kita sendiri. Kita harus akui kita telah kalah, dan kalah teruk.

Bagaimana kita mahu memahami kekalahan kita? Kita lihat saja kondisi-kondisinya. Secara objektif, gerakan kiri di Malaysia bukan hanya sangat kecil, tapi sangat terpecah. DAP yang asal usulnya sosialis sudah lama meninggalkan sosialisme-nya. Kepimpinan PRM yang mengaku sosialis juga tidak jelas posisi sosialisme-nya. PSM yang sudah bekerja 20 tahun juga masih kecil, hanya boleh ikut PRU dalam 5 kerusi parlimen dan 12 kerusi DUN. Kalau pun PSM menang semua kerusi, tetap tidak sampai 10% pun komposisi politik legislatif di negara kita. Itu di tingkat parti. Lihat pula kondisi objektif di tingkat masyarakat sivil. Mahasiswa kita sudah lebih 40 tahun dibungkam penglibatan politik mereka di kampus-kampus. Ketika ada pun mahasiswa yang kiri atau sosialis, mereka tidak ada wadah untuk memajukan gagasan politik kiri mereka (nota: maju bukan hanya secara teori, tapi juga maju secara praktek). Bukan hanya mahasiswa kita yang tidak bisa maju secara politik, orang-orang biasa yang bekerja sehari-hari juga. Secara material, 60% orang Malaysia duduk di bandar dan mereka juga adalah kelas pekerja atau buruh (nota: walaupun golongan menengah yang bekerja tidak melihat diri mereka sebagai buruh). Mereka harus bekerja 12 hingga 16 jam sehari, 6 hari seminggu, mana mungkin mencari waktu untuk memajukan diri secara politik. Kalau pun ada pekerja yang ada waktu, banyak yang masih berkesedaran bahawa sistem yang ada sekarang itu adalah cukup menyenangkan, cukup membahagiakan. Kita tahu ini adalah kesedaran-kesedaran palsu yang boleh kita hapuskan ilusinya kalau kita berlaku jujur dan benar dalam analisis kita. Namun, kita juga tahu, orang-orang ini, apalagi kelas menengah, juga sama tidak punya wadah politik untuk dimajukan kesedaran politiknya. Kita tahu kita gagal ketika orang-orang di sekeliling kita itu tidak maju ketika berada di dalam lingkungan kita. Ya, memang ini tanggungjawab kita kalau kita berparti-politik atau ber-organisasi. Kalau kita tidak mahu memikul tanggungjawab ini, kenapa harus kita bikin organisasi? Tinggalkan saja mereka dan biar kita sendiri yang maju ke depan. Tapi kita pun tahu itu bukan cara berpolitik yang baik.

Manakala secara subjektif pula, apakah gerakan kiri benar-benar sudah menghapus pemikiran-pemikiran penindas di dalam gerakan kita? Apakah gerakan kiri benar-benar bersedia, sejak dalam pemikiran, melawan apa pun jenis penindasan, termasuk penindasan yang bukan berdasarkan kelas? Kita dapat lihat dua kegagalan subjektif yang utama. Pertama, sikap politik kita. Ketika parti-parti kiri kalah semua dalam PRU dan PRK sejak kebelakangan ini, kita cenderung untuk menyalahkan pengundi kerana tidak mengundi kita. Kenapa harus kita salahkan mereka? Ini adalah satu sikap (attitude) politik yang bersifat top down dan penuh savior complex. Kita tidak seharusnya bersikap seolah-olah rakyat memang wajib mengundi kita hanya kerana kita sosialis. Ini adalah sikap politik liberal yang sama ketika pemimpin-pemimpin PH marah dan menyalahkan pengundi-pengundi yang tidak mengundi mereka atau yang mengundi parti politik pihak lawan (baik BN, PAS, atau PSM). Pengundi-pengundi disalahkan dengan ungkapan-ungkapan yang mengatakan mereka “belum bersedia menerima sosialisme” atau mereka “tidak mahu membina politik alternatif”. Bukan mereka yang belum bersedia menerima kita, sebenarnya kita yang belum bersedia sebagai pemimpin politik!

Kedua, dan ini berkait dengan kenapa kita yang sebenarnya belum bersedia memimpin secara politik, adalah kegagalan kita mengangkat isu-isu perempuan setara dengan isu-isu kelas. Sungguhpun aku belum berorganisasi dan berpolitik selama aktivis-aktivis sosialis lain, jangan jadikan itu sebab untuk tidak mengendahkan analisis ini. Sebelum aku berangkat daripada pengalaman aku sendiri, biar aku berikan contoh lain kegagalan besar ini dan akan aku katakan kenapa inilah sebenarnya hambatan besar pada gerakan kiri dan sosialisme. Contoh pertama dan utama, kes-kes gangguan dan kekerasan seksual. Tidak ada satu pun parti politik kiri di Malaysia ini yang ada polisi-polisi untuk menangani kes-kes kekerasan seksual (nota: yang berlaku pada lelaki dan perempuan). Ketika berlaku kes-kes seperti ini di dalam gerakan, reaksi pertama adalah untuk menyelamatkan dan melindungi pelaku kekerasan seksual. Walaupun kita katakan kita tidak menganggap ini adalah hal yang remeh, tapi perlakuan kita dan posisi adalah sebaliknya. Kes-kes kekerasan seksual dikesampingkan kepada “Meja Wanita” padahal seharusnya ia disidang secara langsung di tingkat tertinggi organisasi. Proses sidang dan pemberian sanksi juga seharusnya umum dan bukan dirahsiakan. Kenapa perlu kita lindungi pelaku-pelaku kekerasan seksual dengan tidak menamakan mereka? Kenapa harus kita sembunyikan dan rahsiakan bahawasanya memang ada pelaku-pelaku kekerasan seksual dalam kalangan aktivis kiri? Apakah kita takut kehilangan nama baik organisasi? Percayalah sesungguhnya sikap melindungi pelaku seperti inilah yang sebenarnya menghilangkan nama baik organisasi dan gerakan, bukan sebaliknya! Gerakan kiri dan sosialisme sebenarnya akan lebih maju dan lebih mekar ketika perempuan-perempuan sosialis itu dibantu dalam menangani kes-kes mereka, bukan lebih mundur. Berangkat daripada pengalaman aku pula, walaupun aku tahu aku dilihat sebagai tidak bernilai pada gerakan kiri Malaysia, aku tetap mempertahankan bahawa lelaki-lelaki sosialis yang suka menjatuhkan, menghina, memperlekehkan, dan mengolok-olokkan feminis sosialis secara terbuka (dan tanpa diprovokasi), adalah bahayakepada gerakan kiri. Mereka adalah bahaya kerana akan mengurangkan (malah menghilangkan) dokongan sosialis sendiri pada parti atau organisasi kiri mahupun sosialis, dan pastinya tidak akan menambahkan dokongan massa. Lebih parah lagi apabila perlakuan-perlakuan seperti ini dibiarkan dan didiamkan saja oleh orang-orang kiri, malah ada orang-orang kiri yang membela perlakuan-perlakuan jijik seperti ini. Kondisi subjektif ini menurutku antara yang paling parah, dan paling membarah dalam menjelaskan kegagalan gerakan kiri di Malaysia. Hal ini kerana ini membuktikan gerakan kiri tidak mampu untuk menghapus pemikiran-pemikiran dan sikap-sikap penindas dalam gerakan mereka sendiri, apatah lagi dalam usaha mereka untuk memimpin politik massa.

Bahaya oportunisme dalam gerakan kiri

Berikut merupakan analisis teman baik dan orang yang sering menjadi suara conscience aku, Sarinah. Kegagalan politik PSM dalam kesemua pilihanraya kecil (PRK) yang mereka lalui baru-baru ini tidak menghairankan. Kegagalan ini berkait rapat dengan posisi sebuah parti politik kiri yang tidak mengakomodir kepentingan pembebasan perempuan. Obsesi terhadap politik elektoral telah menjadikannya sebuah parti politik yang oportunis, begitu juga dengan ketakutan PSM untuk “hilang” sokongan orang-orang kiri yang sudah sedia sedikit di Malaysia. Pada dasarnya, parti-parti politik kiri di Malaysia sering menjadikan perempuan hanya sebagai alat politik sahaja. Yakni, mereka hanya menggunakan tenaga dan imej perempuan tanpa mahu benar-benar mengangkat kepentingan perempuan. Ketika terjadi kes-kes perlecehan dan pencabulan seksual, PSM sebagai sebuah parti tidak dapat menunjukkan kepimpinan dalam menangani kes-kes tersebut. Kebingungan mereka ini menambah lagi ketidakpercayaan rakyat pada mereka, dan inilah salah satu faktor kemunduran PSM walau sudah lebih 20 tahun bertapak di Malaysia. Masalah yang menimpa PSM ini biasa dalam parti-parti “sosialis” yang orientasi elektoral(isme)nya sangat kuat sampai mengabaikan prinsip-prinsip sosialisme, padahal sosialisme itu mengajarkan kita untuk bersimpati terhadap segala bentuk penindasan. Sepertinya untuk urusan menjangkau massa konservatif, mereka memang tidak mau mengangkat masalah kesetaraan gender secara serius. Kerana basis massa konservatif yang lebih banyak, kepentingan mereka terletak di sana untuk menang pilihanraya. Tendensi politik ini dapat dilihat daripada cara orang-orang PSM tetap menghentam seorang individu kecil seperti aku soal “berpakaian tidak sopan” di masjid. Pimpinan tertinggi PSM sudah diminta tegur orang-orang mereka yang melakukan serangan-serangan itu tapi mereka tidak berbuat apa-apa sama sekali. Padahal mereka tahu aku sudah dipecat karena masalah itu dan diberikan sanksi sosial habis-habisan, tapi mereka sebagai orang sosialis malah menambah-nambah serangan itu di media massa. Inilah yang dinamakan “tailism” dalam diskursus Marxis, khususnya Leninis, atau dalam Bahasa Indonesianya, buntutisme. Pada ketika Lenin melihat parlementarisme sebagai taktik untuk memperluaskan mimbar politik, banyak organisasi kiri malah melihatnya sebagai tujuan. Lenin ada menyebut, “at best, this would be of no service to the movement; at worst, it would be exceedingly harmful. Rabocheye Dyelo, however, not only follows this “tactics-as-process”, but elevates it to a principle, so that it would be more correct to describe its tendency not as opportunism, but as tail-ism (from the word tail). And it must be admitted that those who are determined always to follow behind the movement and be its tail are absolutely and forever guaranteed against “belittling the spontaneous element of development” (https://www.marxists.org/archive/lenin/works/1901/witbd/ii.htm). Akhirnya, sebuah parti kiri menjadi sangat elektoral dan oportunis, ketika mereka menjadi buntutisme terhadap kesedaran massa. Orang-orang PSM yang menyerang aku itu justeru adalah mereka yang sedang mencari perhatian di kalangan massa pengundi konservatif. Tendensi tailism yang bakal menjurus ke opportunism. Kegagalan PSM untuk menegur ahlinya yang berbuat begini di tengah-tengah massa membuktikan ketidaksiapan mereka untuk memimpin politik progresif.

Pada ketika ini, memang aku adalah mangsa yang satu-satunya aku tahu. Tapi aku yakin, aku bukan yang pertama dan aku bukan yang terakhir. Suatu hari nanti, ketika ada kes serangan seksis yang sangat peribadi berlaku pada perempuan lain selain aku, PSM tetap juga akan menyalahkan semua pihak lain kecuali diri mereka sendiri. Akan ada perempuan setelah aku yang akan menjadi alat politik mereka, alat politik untuk menang cheap shots di media sosial. Aku menjadi tertanya-tanya kenapa kiri di Malaysia boleh dibiarkan sehingga separah ini kondisi-kondisinya? Di manakah silapnya dalam membentuk kader-kader yang berkualiti untuk memacu dan memimpin politik kiri yang progresif? Aku masih belum menemukan jawapannya. Tetapi, kalau pimpinan parti politik sosialis itu berupa maskuliniti toksik yang tidak dicegah dari awal, pimpinan politik kiri akan kekal dalam kesedaran palsu mereka.

Pengunduran dari Gabungan Kiri

Sudah 4 tahun aku di dalam GK. Aku bersyukur kerana telah dipertemukan dengan gagasan-gagasan awal yang membentuk suara politik aku hari ini. Namun, pengalaman-pengalaman aku di dalam GK menunjukkan pada aku bahawa GK yang ada sekarang tidak mampu untuk menyumbang kepada pembaikan kondisi-kondisi kemenangan kiri, baik objektif mahupun subjektif. Sebegitu lama aku cuba mengadvokasikan suara sosialis perempuan di dalam GK sebagai suara yang harus diangkat dengan serius, aku hanya dibalas sindiran, cemuhan, kemarahan, dan tomahan, baik secara tertutup mahupun secara terbuka. Sebagai pemimpin-pemimpin gerakan kiri, seharusnya kita lebih faham apa itu relasi kekuasaan (nota: baik legislative mahupun kultural), apa itu posisi politik, dan apa itu perjuangan. Jikalau suara-suara perempuan, yang feminis dan sosialis, tidak dilihat sebagai politis, dan tidak dianggap sebahagian daripada perjuangan kelas, maka tidak wajarlah perempuan-perempuan ini hadir dalam lingkungan politik yang seperti ini. Hari ini, akan aku nyatakan satu posisi politik: aku tidak akan hadir di dalam lingkungan perjuangan kelas yang tidak turut mengangkat kepentingan perempuan. Buat semua orang yang peduli di luar sana, ketika kalian membaca analisis aku ini, dan jikalau kalian setuju, kalian juga didorong untuk menuntut posisi politik ini pada organisasi kalian masing-masing. Baik lelaki mahupun perempuan, sosialis ataupun tidak, kalian boleh menuntut posisi politik ini, kerana hal-hal yang dibangkitkan di dalam analisis ini akan berdampak pada semua orang tanpa mengira jantina, gender, perspektik ekonomi-politik, dan latar-belakang kelas.

Ya, kaum buruh sedunia bersatulah. Tapi di tahun 2019 ini, harus ditambah lagi tuntutannya: suara-suara politik perempuan, bangunlah!

Maryam Lee
3 April 2019
Malaysia